Event Update

Uni Konservasi Fauna: Prestasi Tanpa Medali

Dalam sebuah forum diskusi dan sosialisasi bagi Lembaga Kemahasiswaan (LK) dua tahun lalu, pihak Direktorat Kemahasiswaan (Ditmawa) IPB mengharuskan setiap LK berkonsentrasi pada pencapaian prestasi melalui keikutsertaan dalam kegiatan yang kompetitif. Saat itu, Wahyu Iskandar, ketua umum Uni Konservasi Fauna (UKF) periode 2011/2012, meminta penjelasan lebih lanjut mengenai penggolongan prestasi yang dimaksud. Wahyu merasa program kerja UKF bukanlah kegiatan yang dapat diikutsertakan dalam kompetisi. Bagi UKF, prestasi bukanlah sebatas perebutan medali, trofi, atau pun kedudukan sebagai nomor wahid.

Sesuai dengan komitmen awal sejak organisasi ini pertama kali dibentuk, UKF mengemban misi memasyarakatkan pentingnya konservasi fauna sehingga bentuk kegiatan yang dilakukan relevan dengan pengabdian dan pendampingan masyarakat.

“Tujuan dari kegiatan kita adalah menyadartahukan masyarakat akan pentingnya konservasi. Indikator keberhasilannya ketika mereka benar-benar sadar. Contohnya kegiatan pendidikan lingkungan hidup bagi siswa SD yang diberi nama UKF Join With Children atau Olimpiade Lingkungan untuk adik-adik SMA. Kalau siswa-siswanya benar-benar sadar akan lingkungan, berarti kita berhasil. Ya, mungkin inilah yang disebut prestasi,” ujar Wahyu (MNH/45). Tak sebatas memberi penyuluhan, UKF juga memonitor daya serap sebagai tindak lanjut dari kegiatannya.

Ditanya perihal kendala, Wahyu menyinggung masalah dana. Absennya UKF dalam kegiatan kompetisi membuat pemasukan dana hanya berasal dari RKAT. Sementara itu, jumlah dana RKAT tidak pernah benar-benar mencukupi. Dana RKAT yang diberikan pihak Ditmawa hanya berkisar enam juta rupiah per tahun.

“Ya mau bagaimana lagi, tidak ada program kerja kita yang bersifat kompetitif. Pernah kita ikut perlombaan bird watching tapi itu juga tidak rutin. Karena tidak ada dana yang turun, akhirnya kita sering nombok dan ikhtiar cari sponsor”,  tutur Wahyu.

UKF juga pernah mengirimkan delegasinya dalam konferensi internasional yang diselenggarakan oleh Cambridge. Delegasi yang semula berjumlah dua orang mesti direduksi menjadi satu karena dana yang tidak mencukupi. Keberangkatan delegasi lain ke Bangalore juga harus dibatalkan karena kendala serupa.


Hayah Afifah / Magang Koran Kampus

About Redaksi Koran Kampus

Redaksi Koran Kampus
Lembaga Pers Mahasiswa Institut Pertanian Bogor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*