Event Update

Rahasia Bumbu Tumbuk Pecel Pincuk

Dua tiga kali sayuran hijau di piring kami diguyur bumbu racik pecel yang sudah diencerkan. Aroma kacang tanah dan jeruk limau seketika menyerbak begitu saus bumbunya bercampur di piring pesanan kami. Warnanya jadi merah kecoklatan, pekat gilingan bumbu kacang dan cabai merah.

Andi, si penjaga kedai, menceritakan bahwa bumbu pecel yang ia gunakan bukan hasil racikan sendiri. Ia sengaja datangkan bumbu racikan pecel itu langsung dari Madiun. “Rasanya beda, mas. Jika hasil meracik sendiri belum tentu sekasar ini kacangnya” tutur Andi menceritakan perihal bumbu pecelnya. Menurut Andi, kekhasan bumbu Pecel Madiun berasal dari hasil tumbukan kacang tanahnya yang kasar. 

Sudah enam bulan Andi menjalankan bisnis Kedai Pecel Pincuk. Selama itu pula Andi kerap bereksperimen dengan bumbu racik pecelnya untuk mendapatkan hasil terbaik. Selain bumbunya yang sengaja dibuat kasar, cara penyajiannya juga berbeda dari kedai pecel kebanyakan. Sesuai dengan namanya, nasi pecel disajikan dengan dipincuk, semacam dibungkus dengan daun pisang. Untuk yang tidak terbiasa dengan bungkus pincuk, Andi juga menyediakan piring anyaman sebagai alternatif.

Andi menuturkan, kedai pecel yang ia kelola ini adalah milik Hasan, alumni Fakultas Peternakan IPB angkatan 43. Sebelum berubah menjadi kedai Pecel, kedai yang berada di bilangan Pangkot ini menjajakan nasi kucing layaknya Angkringan Jogja. 

Kedai Pecel Pincuk hanya buka dari pagi sampai siang hari, sampai stok sayurannya habis.”Supaya tetap segar, kami rebus sayurannya di sini. Makanya cuma bawa secukupnya” tutup Andi. Konon di tempat asalnya, pecel memang lebih enak disantap untuk sarapan pagi.
Muhammad F. Alby

baca juga : Segarnya Es Kuwut Bali dan Kelapa Rempah

About Redaksi Koran Kampus

Redaksi Koran Kampus
Lembaga Pers Mahasiswa Institut Pertanian Bogor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*