Event Update

Musholla?Di mana? Ketika sebuah tempat ibadah terlupakan

Oleh Nahdah Sholihah

Bersyukur sebagai mahasiswa TPB angkatan 49 mendapatkan sebuah fasilitas perkuliahan sendiri. Letaknya berdekatan dan terletak hanya di satu gedung, gedung CCR. Ruangan-ruangan lengkap dengan papan tulis, proyektor, kursi, AC semuanya serba lengkap dan baru. Tidak seperti angkatan-angkatan yang lalu, mereka harus bercampur, menempati ruang-ruang kuliah lain yang letaknya berjauhan satu sama lain. Mereka juga memakai ruangan yang dipakai sudah cukup lama dan fasilitas seperti AC sering bermasalah.
Sebagai mahasiswa TPB yang tinggal di asrama putri, rasa syukur saya semakin menjadi karena letak CCR dekat sekali. “Wah, ini mah ngesot juga bisa,” seru teman Ayah saya ketika mengantar saya pertama kali mendatangi asrama. Memang, ketika berangkat kuliah saya tidak bisa berbohong kalau saya memang santai sekali, walaupun akhirnya teman-teman saya selalu mendorong saya untuk datang lebih pagi, seperti 30 menit sebelum perkuliahan di mulai.
Saya senang berkuliah di CCR, semua serba baru dan bersih, kamar mandinya pun begitu. Ketika menuju ruangan lain dalam pergantian kelas kuliah juga mudah. Ruangan-ruangan diatur dengan begitu rapi. Tetapi satu hal yang saya kecewakan adalah ketika tiba saatnya sholat dzuhur. Selain karena ketidaksetujuan saya pada jadwal kuliah saya, yang tidak ada jeda untuk sholat dzuhur lebih awal (dan juga makan siang), saya kecewa dengan tidak adanya tempat untuk sholat. Memang seorang Muslim dapat sholat di manapun asal tempat itu bersih, seperti sebuah sudut kosong, bahkan saat berkendara pun bisa sholat. Tetapi, tempat untuk sholat saya maksud di sini adalah ruangan khusus untuk sholat.
Sholat dzuhur pertama saya di sela rangkaian aktivitas perkuliahan adalah di Musholla FMIPA. Karena memang tidak ada tempat untuk sholat. Masa itu adalah masa awal perkuliahan. Pihak TPB belum memberikan solusi pada ketidakadanya ruangan khusus untuk sholat ini.
Memang kini TPB memberikan solusi dengan menyulap auditorium menjadi tempat sholat dzuhur untuk sementara. Tetapi kapankah terdapat tempat yang benar-benar untuk sholat? Kalau memang ada ruangan kosong, kenapa menjadikan auditorium untuk tempat sholat? Di mana pemikiran keberadaan tempat sholat ketika gedung CCR dibangun?
Selain karena faktor malas, saya memang enggan ketika waktu sholat tersebut tiba. Bila ada waktu yang lebih panjang untuk meneruskan ke kelas kuliah setelahnya, tentunya saya lebih baik sholat sekalian makan siang di asrama. Andai saja terdapat tempat yang benar-benar untuk sholat, seperti sebuah Musholla dan sebuah tempat wudhu yang layak, tentunya tak hanya menghilangkan rasa enggan tetapi menciptakan rasa nyaman.
Tentang “tempat wudhu yang layak”, sebuah kamar mandi tentunya sangat tidak layak untuk dijadikan tempat berwudhu. Memang kamar mandi CCR bersih tetapi kebersihan itu tidak setiap saat. Wudhu bercampur najis tentunya sangat tidak nyaman.
Kalau pihak TPB sangat mempertimbangkan kenyamanan mahasiswa dan kualitas kerohaniannya, mereka seharusnya berpikir lebih keras untuk sebuah musholla lengkap dengan tempat wudhu. Auditorium adalah auditorium, bukan tempat sholat, dan musholla FMIPA letaknya terlalu jauh untuk dapat menyusul ke kelas kuliah selanjutnya. Selain karena pertimbangan kenyamanan dan kualitas, sudah seharusnya sebuah gedung terdapat sebuah tempat khusus untuk sholat demi kewajaran dan kelayakan. 

About Redaksi Koran Kampus

Redaksi Koran Kampus
Lembaga Pers Mahasiswa Institut Pertanian Bogor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*